Apakah Pembersih Tangan Anda Benar-Benar Membunuh Kuman?

Ketika pasien saya bertanya kepada saya apa yang dapat mereka lakukan untuk melindungi diri dari penyebaran kuman, jawaban saya selalu sama, “cuci tangan dengan sabun dan air setiap ada kesempatan.” Lalu mengapa ada dorongan untuk menggunakan pembersih tangan? Penelitian menunjukkan bahwa menggunakan pembersih tangan berbahan dasar alkohol adalah metode yang aman dan efektif untuk mendisinfeksi tangan di antara mencuci tangan biasa dan harus digunakan hanya sebagai suplemen.

Anda melihat dispenser di mana-mana, di sekolah, rumah sakit, pusat penitipan anak, bandara, dan di atas gang kapal pesiar. Saya harus mengakui bahwa saya menyediakan pembersih tangan instan di kantor saya. Sebanyak obat gosok berbahan dasar alkohol sangat membantu dalam menahan penyebaran kuman di tangan yang tidak tampak kotor, mungkin ada kekhawatiran terkait penggunaannya. Saya memberi tahu pasien saya bahwa ada kabar baik dan kabar buruk terkait pembersih tangan. Ini yang saya maksud.

Pro dan Kontra Penggunaan Hand Sanitizer

Tidak semua merek hand sanitizer sama. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Emerging Infectious Diseases mengungkapkan bahwa setidaknya satu merek tidak mengandung alkohol 60 persen yang diperlukan untuk membunuh bakteri dan virus berbahaya. Konsentrasi etil alkohol, etanol, atau beberapa variasi harus antara 60 dan 95 persen agar efektif, jadi pastikan untuk membaca label sebelum membeli produk. Sebagian besar merek pembersih tangan mirip, botol, pompa, dan harga yang sama.

Pembersih tangan tidak disarankan menggantikan sabun dan air karena alkohol tidak menghilangkan kotoran, jadi kotoran, darah, feses, atau tanah lainnya harus dibersihkan terlebih dahulu. Jika sabun dan air tidak tersedia, tentu saja, obat gosok berbasis alkohol adalah tindakan pencegahan yang sehat. Misalnya, jika Anda bersin di dalam mobil, atau Anda tidak bergerak, atau Anda berhenti memasang lensa kontak dengan segala cara, gunakan pembersih tangan Anda. Penelitian telah menunjukkan bahwa mikro-organisme jauh lebih umum pada penerima telepon, keyboard komputer, dan meja, jadi menggunakan pembersih tangan dalam situasi ini adalah ide yang bagus.

Sebagai seorang dokter kulit, saya mengingatkan pasien saya untuk berhati-hati agar tidak menggunakan pembersih berlebihan karena dapat mengeringkan kulit karena kandungan alkoholnya. Jika Anda memiliki kulit yang kering dan pecah-pecah, Anda harus menghindari penggunaan produk berbahan dasar alkohol sampai kulit Anda sembuh karena hanya dapat memperburuk kondisi Anda. Jika bakteri masuk ke celah-celah kulit Anda, itu dapat menyebabkan infeksi.

Mengetahui berapa banyak yang harus digunakan juga penting. Gunakan gel secukupnya untuk menutupi tangan Anda secara menyeluruh di semua sisi. Aturan praktisnya adalah jika tangan Anda mengering dalam 10 hingga 15 detik, Anda belum menggunakan cukup. Jika Anda adalah orang tua atau kakek nenek, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan pembersih tangan pada anak-anak hanya jika diperlukan dan selalu jauhkan gel berbahan dasar alkohol dari jangkauan anak-anak.

Ingatlah bahwa produk apa pun yang mengandung alkohol mudah terbakar dan tidak boleh disimpan atau digunakan di dekat panas atau api. Pastikan tangan Anda benar-benar kering sebelum menggunakan pemantik api atau perangkat penerangan lainnya.

Sabun Pembunuh Kuman

Tujuan utama penggunaan pembersih tangan adalah untuk membunuh kuman sebelum menyebar atau membuat Anda sakit.
Selain gel dan krim berbahan alkohol, ada sejumlah produk rumah tangga yang mengandung bahan pembunuh kuman. Anda melihat iklan di mana-mana untuk sabun tangan anti bakteri, cairan pencuci piring, cairan pembersih, dan banyak lagi. Diperkirakan lebih dari 700 produk dengan infus antimikroba di pasaran semuanya mengklaim dapat melindungi Anda dari virus, pilek, dan flu.

Jika Anda bingung membeli apa untuk melindungi diri Anda dan keluarga dari bakteri berbahaya, Anda tidak sendirian. Mari kita lihat beberapa istilah dan fungsinya untuk membantu Anda memilah produk mana yang terbaik untuk pekerjaan itu.

o Antimikroba – istilah umum untuk bahan yang membunuh bakteri, virus, atau jamur.
o Antibakteri – hanya efektif melawan bakteri
o Disinfektan – produk yang membunuh mikro-organisme (biasanya bakteri dan virus) pada permukaan seperti meja
o Antiseptik – produk yang digunakan pada kulit untuk luka dan goresan

Pada tahun 2005, panel ahli penasehat FDA memutuskan bahwa sabun antibakteri tidak lebih efektif daripada sabun biasa dan air dalam melawan infeksi. Kebanyakan sabun mengandung bahan yang disebut triclosan yang membunuh bakteri tetapi memiliki sedikit atau tidak sama sekali berpengaruh pada virus. Penting untuk diperhatikan bahwa tidak semua mikroba buruk bagi kita. Mikroba yang bermanfaat membantu saluran pencernaan kita dan dibutuhkan untuk membantu darah menggumpal saat kita terluka. Ada beberapa spekulasi bahwa paparan terbatas terhadap bakteri di lingkungan sebenarnya membantu mengembangkan sistem kekebalan Anda.

Selalu baca labelnya dan berhati-hatilah saat membeli produk yang mengklaim mengandung bahan pembunuh kuman.
Ada sejumlah antimikroba alternatif yang tersedia yang juga tidak beracun:

o Cuka dan boraks adalah bahan yang sangat baik untuk membersihkan tetapi tidak akan mendisinfeksi.
o Minyak pohon teh, ekstrak biji jeruk sering digunakan sebagai desinfektan dan digunakan sebagai bahan pada beberapa produk komersial.
o Hidrogen peroksida adalah salah satu disinfektan teraman di pasaran dan dapat dibeli sebagai antiseptik bebas. Pastikan konsentrasi hidrogen peroksida tidak lebih dari 3 persen. Persentase yang lebih tinggi berbahaya dan tidak boleh digunakan untuk tujuan ini.

Kita semua ingin melakukan apa yang kita bisa untuk mencegah penyebaran kuman tetapi ingat tidak ada yang lebih baik daripada sabun dan air kuno yang baik. Cuci tangan Anda sesering mungkin. Pertimbangkan untuk menggunakan bahan-bahan non-toksik yang tidak hanya lebih mudah bagi kulit Anda, tetapi juga lebih baik bagi lingkungan.

Jika Anda ingin melindungi keluarga Anda dari serangan virus berbahaya seperti COVID-19 yang berterbangan di udara dan benda-benda yang sering di sentuh segera hubungi jasa disinfektan bandung yang handal dan profesional, mereka akan melakukan penyemprotan disinfektan dengan menyeluruh hingga tidak ada bakteri, dan virus berbahaya yang akan tertinggal di wilayah pribadi Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *